Khamis, Oktober 10, 2013

Penerbitan Pertama

Assalamuaalaikum dan Salam Sejahtera.



Sewaktu menyambut awal tahun baru lalu, di Bukit Bintang, yakni berkumpul di Restoran Hadramaut. Sambil-sambil lepak makan nasi Arab yang mahal harganya (bagi orang yang tak berapa nak mampu seperti saya ni).  Terkeluar idea daripada Aini, mahu tulis buku. Azam baru katanya...

Cadangan disambut oleh Amir, kemudian Nadia. Masing-masing teruja nak tetapkan matlamat menulis buku. Saya? diam sahaja... bukannya apa, pertama nak menulis ni perlu ada jiwa. Kedua saya memang jenis bukan optimistik barangkali. Untuk menulis sebuah buku. Kerja renyah.


Tapi...


Saya ikut juga rentak mereka. Saya kata, tengoklah kalau rajin, apa salahnya. (Insya Allah..) dan.. seakan dipermudah oleh-Nya. Peluang menulis itu datang. Dalam ramai-ramai tu, saya tak tahu kenapa saya yang terpilih. Sememangnya dalam proses penerbitan buku satu kerja yang menguji ketahanan mental. Bertungkus lumus menyiapkan kerja sebegini, daripada cari bahannya, dinilai, ditolak untuk penambahbaikan, diaudit, melalui proses bacaan pruf, penyuntingan adalah perkara normal.

Tapi saya cekalkan hati dan Alhamdulillah.. terbitlah buku modul pertama saya. :D



Buku Wacana Akademik Bahasa Melayu


Itulah buku pertama saya. Seekor kumbang dalam empat kuntum bunga. Sebab? Saya adalah satu-satunya guru Bahasa Melayu bergender lelaki yang masih berada di UPSI, guru bahasa lelaki yang lain? Menyambung pengajian di peringkat tertinggi. Bercuti Sabatikal. (Doakan saya tangkas berlari seperti mereka ya)

Apapun, Insya Allah buku modul ini adalah permulaan langkah pertama saya dalam membudayakan ilmu di dalam dunia pendidikan. Betullah orang kata, dulu kita merangkak, sekarang sudah boleh melangkah, nanti tunggu masa untuk berlari pula... Insya Allah..

Apapun, kepada pembaca atau followers yang tak berapa nak ramai ni, dan sudi singgah di blog saya ni, mohon doakan agar saya dipermudahkan urusan dalam misi menabur bakti sebagai muallim yang berwibawa.. 

:)






Isnin, Oktober 07, 2013

Entah lah

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

"Perhatian, Si ABC belum hantar tugasan nombor 3, macam mana ni?''

Saya post dalam sebuah group facebook-adminnya pula ialah salah seorang pelajar saya. Cuba tarik perhatian para pelajar yang lain supaya memanjangkan perkara ini kepada rakannya yang bernama si ABC.

Sebenarnya risau dengan keadaan pelajar yang sambil lewa tidak menghantar tugasan dalam masa yang ditetapkan ni. Sekarang ni musim peperiksaan, dua tiga hari lagi akan berlangsung peperiksaan subjek yang saya ajar. Tapi tugasan pun masih ada yang belum hantar.

Markah tugasan pula telah dimuat naik dalam portal. Ada yang berpuas hati dengan markah tersebut. Dapat markah dalam lingkungan 50/60 dan 45/60 pun jadilah. 40 markah lagi akan cuba diskor melalui peperiksaan.

Tapi bagi si mamat seorang ni, 32/60. Satu tugasan lagi yang memperuntukkan 20 markah masih belum tiba di tangan saya.

Bukannya tidak pernah memberi peringatan mesra, dihantar sms, siap berjumpa secara bersemuka lagi. Dia ada berjanji akan menghantar tugasan secepat mungkin. Tapi janji sekadar tinggal janji.

Berbalik semula kepada post tadi- ada seorang pelajar membalas dengan komen begini:

"Entahlah...."

Terfikir juga, nanti kalau pihak atasan tanya saya tentang markah seorang pelajar yang sedikit ni, saya nak jawab bagaimana ya?

mungkin jawapan...

"Entahlah.... (saya tak tahu)'' adalah jawapan yang paling releven.


P/S: Tak tahu apa masalah seorang pelajar ni.




Ahad, Oktober 06, 2013

Kerana Dia memampukan saya

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.


Ya Aziz...

Ya Jabbar...

Ya Muttakabbir..



Kalimah di atas, rahmatnya bukan sedikit. Setiap kali saya berasa berat hati dalam melaksanakan sesuatu tugas, kalimah tersebutlah akan bermain di bibir. Agar kudrat yang dikurniakan itu dimampukan oleh-Nya.


Syukur Alhamdulillah- saya berjaya menyelesaikan amanah yang telah diberikan oleh barisan jawatankuasa seminar sastera di UPSI. Amanah sebagai emcee sahaja, cuma pemberian amanah itu dibuat secara 'adhoc' dan mencabar kewibawaan saya sebagai seorang yang berstruktur dalam melakukan gerak kerja.

Mula-mula hanya diberitahu akan mengendalikan majlis perasmian pembuka dan penutup sahaja. Sewaktu rehersal, turut diminta mengendalikan slot-slot pembentangan kertas kerja. Bila diconggak balik, ada 6 sesi saya perlu kendalikan secara personal.

Dan kalimah itulah yang sentiasa menjadi lagu irama ketika jiwa seakan sudah mahu putus asa. Jari berat mahu menaip ayat demi ayat bagi mencipta estetika bahasa seorang juruacara majlis di skrin komputer. Namun...

Allah jua yang memampukan kudrat kita kan?

Berbekalkan kalimah tersebut dan juga kata azimat daripada Buya Hamka seperti di bawah...





Saya terfikir.. kalau bekerja sebagai bekerja, kera juga bekerja. Jadi? apa sumbangan kecil kita kepada masyarakat? kepada dunia?

Maka teruskan juga penulisan teks emcee, dan saya seakan tidak percaya, mampu menyiapkan teks dalam masa yang ditetapkan.. dan Alhamdullillah.. semua telah selesai.. Benarlah orang kata.. DOA ni ada kekuasaan nya ya? lambang spiritualisme.. bagai penghubung bagi yang mengadu kepada Pencipta.

bersesuaianlah dengan pantun ni.

Gunung Semanggol dataran indah
Terdiri rumah bernama Serakit
semoga makbul tangan ditadah
Rahmat Kalimah bukan sedikit



Sebab itulah untuk berdoa ada adabnya yang tersendiri, kita perlukan kosongkan hati- fokus apa yang ingin dipohon..  dan mengharap keredhaan-Nya dalam melakukan sesuatu gerak kerja.

Insya Allah akan dipermudahkan urusan.

:)