Rabu, Mei 11, 2011

Perbandingan dua hari .

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Setelah internet kembali, saya berkongsi cerita.

SEMALAM 10 Mei 2011

1) AKU KATA KELUAR.. KELUAR

-Saya mendapat kertas untuk relief kelas tingkatan 2X (bukan nama sebenar). Tingkatan ini pelik dan terkenal dengan kenakalan mereka. Hasilnya kelas 2X terletak di atas bilik guru dan selang dua kelas dengan bilik PK HEM.


-Dari bilik guru saya sudah terdengar bunyi bising, pekik lolong dan bunyi kerusi meja tunggang langgang di atas. Saya melangkah naik. Saya tengok, ada guru bahasa Inggeris di dalamnya. Terdetik dalam hati- kawalan kelas.. kawalan kelas...


-Guru Bahasa Inggeris meminta mereka berdiri: Stand UP.. (masih buat tak tahu.). Stand UP.. (masih berat bontot). Syazwan!~ (ketua Kelas)

Stand UPPPPPP>.. baru bangun... (itu pun beberapa orang sahaja)


-Keluar sahaja, Guru Bahasa Inggeris membekalkan rotan kepada saya. Saya ambil.


-Saya masuk, mereka masih tidak mahu bangun, ada yang keluar kelas, ada memekik, bercakap sesama mereka. Bergelak tawa lagi. Saya berdiri sahaja di hadapan, ketua suruh bangun dan bagi Salam. Di suatu sudut, ada seorang pelajar perempuan yang agak malas-malas- menjeling, dia seorang yang tidak bangun.


-Saya memandang tepat ke mukanya.. baru dia bangun..

Tindakan:
-Pertama: Saya sudah melibas rotan di atas meja apabila mereka tidak terkawal. Saya kalau boleh tidak mahu guna rotan.. tapi kalau sudah tahap melucah, mencarut, dan kurang ajar. Menjawab apatah lagi


-Kedua: saya sudah menghalau seorang pelajar keluar. Sebelum itu saya sudah memberi amaran, cakap begitu sekali lagi, Keluar. Hasilnya?


-Ketiga: sudah berbahasa Aku-Engkau dengan mereka. Mula-mula berbahasa cikgu-awak.. kemudian tidak terkawal. Diberi Motivasi, tidak makan saman. Maka saya bercakap Aku-Engkau sahaja.

Aku ni kalau dah hilang hormat memang aku bercakap aku-engkau ja dengan korang.

Ha, kau kat belakang, dari tadi bising. nama ape??

XYZ

kau tinggal di mana??

Blah-blah blah..

Etika keguruan? entah dimana. Kelas memang sudah terkawal, cuma dalam keadaan stresss.


-Keempat: Saya kira.. mereka ini kurang kasih sayang.. dan memerlukan perhatian, mereka cuba menarik perhatian dengan kelakuan sebegini..sangat ekstrem kurang ajarnya. Maka Saya pula perlu menunjukkan ketegasan yang agak ekstrem bagi kelas ini agar di masa hadapan, saya bukanlah guru yang boleh dipijak main dimata mereka.


Hari ini (11 Mei 2011)

2) TERIMA KASIH CIKGU

Waktu PJK, saya mengajar tingkatan 2X. mereka mahu bermain bola sepak, Saya lepaskan mereka bermain. Sambil-sambil itu saya perhatikan jugalah.


Melihat pelajar perempuan tidak tahu buat apa-apa, saya suruh mereka bermain bola tampar. Mereka akur, bila disuruh dengan baik. Ianya berkesan.


Ada seorang penjaga gol ini melaungkan karo-karo kepada pelajar perempuan yang agak gengster juga lagaknya.


Tiba-tiba Tiang gol tumbang, keting pahanya bengkak kebiruan, ada calar balar. Mengaduh kesakitan. Saya bawa berjumpa dengan Ketua Panitia PJK.


Ketua Panitia menasihatkan saya membawa pelajar itu ke pejabat, ambil first aid. Sebagai bekas pelajar PBSM. Saya membalut luka budak itu elok2x kemas-kemas, biarpun semalam dia menghina saya.


Diakhirnya, dia pulang dan bersalaman dengan saya sambil mencium tangan. :)


REFLEKSI:

1) Pelajar sekarang memang kurang ajar dan biadap, tahapnya? hadapilah sendiri.


2) Menjadi Guru memang memerlukan kesabaran yang tinggi dan tidak boleh berkira. Apa yang dihadapi hari ini, lupakan. Teruskan hidup untuk hari esok.


3) Kita perlu memberi ruang dan masa untuk menerima antara satu sama lain bagi menghadapi perubahan.



Pen OFF. penulisan tergesa-gesa.. saya tahu.. tapi saya cuba berkongsi.


Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tulis-Tulis, nanti saya balas.