Rabu, Mac 02, 2011

Senyum

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.


Manusia ini ada pelbagai ragamnya, ada rentaknya, ada anginnya. Cuma kadangkala saya hairan juga, walaupun ragamnya ada, susahkah kalau kita menghadiahkan senyuman?. Sekelumit senyum pun saya rasa cukup berharga buat manusia sekeliling. Hadiah itu tidak ternilai, dan agak murah. Tidak perlu membayar satu sen pun untuk menghadiahkan senyum, bukan seperti hadiah material yang lain.


Saya hairan kalau kita menyapa seseorang yang kita kenal, saya mengangkat tangan dan senyum kepadanya, dengan harapan itu adalah tanda kita beramah mesra dengan seseorang, tanda kita mempunyai jaringan sosial. Namun tahukah anda apa tindakannya? hanya melihat saya tanpa mengukir senyum. Tipulah jika dia tidak nampak saya. Selain saya senyum, saya mengangkat tangan juga. Untuk memberi salam, agak jauh. Masing-masing mahu membawa hala tuju sendiri. Namun sempat sahaja untuk memberi bahasa tubuh sebagai sapaan beramah mesra.


Untuk mengukir senyum bukanlah memerlukan alat pertukangan ukiran seperti pahat dan tukul. Cukuplah sekadar mengerakkan otot wajah sahaja. Jika ada rakan kita menyapa, tidak salah bukan untuk kita senyum. Kalau kita senyum, dunia tiada 'penyakit' bukan? :)












Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tulis-Tulis, nanti saya balas.