Isnin, Februari 28, 2011

stupid question from Typical Malay.

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.


Saya pun agak hairan kenapa kebanyakan kelas pelajar Fakulti Bahasa dan Komunikasi berada di Proton City. Kelas di Proton City agak jauh dari kampus. Lebih kurang hampir 9 KM sehala. Kami terpaksa menaiki bas untuk ke sana, kalau ada kenderaan sendiri, nasib baiklah sebab tidak perlu beratur atau berebut-rebut bas.  Disebabkan kelas di Proton City agak banyak tertera dalam jadual saya semester ini, saya terpaksa membawa kereta datang ke Tanjung Malim. Ianya satu pembaziran bukan?, jika kita sudah membayar yuran pengajian (yang termasuk dengan yuran pengangkutan), namun  pada masa yang sama turut melaburkan duit membeli petrol kereta.


Bagaimana saya boleh mengubah keadaan,  sebab saya ini kadang-kala akan terlewat bangun dari lena, dan penyelamatnya adalah kereta, memecut kereta di atas jalan raya menghala ke Proton City, sudah berjaya menjimatkan hampir 20 minit (mungkin lebih). Jika tidak, saya terpaksa beratur menunggu bas, dan berada dalam bas yang bergerak dengan perlahan.  Sabar sahajalah. Kalau pensyarah tidak kisah saya datang lambat ke kelas, saya lagilah tak kisah. Namun agak memalukan juga sikap sebegini bukan? jadi saya berusaha datang secepat mungkin.



Bangunan Proton City



Bangunan Proton City yang menjadi tempat kuliah kami ini sebenarnya adalah bangunan milik Syarikat Proton. Dengar-dengar khabar angin: UPSI telah menyewanya rentetan daripada cerita UPSI Universiti Rumah Kedai yang tempampang di dada akhbar yang cuba sedaya upaya menembus arus perdana. Sebelum di Proton City, kami berkuliah di Taman Universiti iaitu rumah kedai yang disewa oleh UPSI. Setelah tersebarnya berita itu, buka semester kemudian, kami dikejutkan akan berpindah ke Proton City.


Bangunan Proton City ini hanya ada kafe, koperasi (minimart) dan perpustakaan kecil yang agak tersorok, saya baru tahu ada perpustakaan di sana. Dan juga 26 buah kelas yang berlainan saiz.




cantik


Suatu hari sekali lagi saya terlewat dan terus memandu menuju ke Proton City. Sampai sahaja di Proton City, saya menunggu lif, tiba-tiba Lin datang. Lin adalah kawan saya, pelajar TESL.


Lin: Morning, Pergi mana? Nak pergi Ke kelas ke?

Saya: Selamat pagi, haruslah aku nak ke kelas, kau ingat aku nak buat apa je di sini? 

Lin: hahaha, betul jugak tu, stupid question from Typical Malay


Kadang kala ada soalan yang tidak perlu kita tanya, kerana soalan itu adalah tidak perlu dek kerana kita sudah tahu apa jawapannya. Saya teringat kisah lama.


Doktor: awak sakit apa?

Dia: Manalah saya tahu sakit apa, awakkan doktor, awak sepatutnya kena check dulu!



Inilah tempat saya menimba ilmu sekarang.



Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tulis-Tulis, nanti saya balas.