Rabu, Februari 09, 2011

Carutan yang boleh dimaafkan?

Assalamualaikum dan Salam sejahtera


Saya baru membelek-belek blog rakan-rakan saya, kebanyakan daripada mereka menceritakan situasi ataupun perkara yang hampir sama. Hampir setiap blog menceritakan perkara tersebut. Mungkin juga ianya sudah terbudaya? Mungkin juga telah menjadi kebiasaan? yang lebih parah, adakah ianya adalah lumrah?


Perkara itu adalah carutan, sumpah-menyumpah atau 'cursing' (dalam bahasa Inggeris). Banyak objek yang boleh digunakan untuk mencarut. Saya kira, tidak perlulah saya bagi contoh di sini. Kerana saya tahu anda semua boleh berfikir objek apakah yang sesuai digunakan untuk mencarut bukan?

Ini Musfirah Hasan 

Bagi saya carutan ini adalah perkataan kasar, tidak baik, dan seumpama dengannya. Boleh jadi ia terpacul daripada mulut seseorang sama ada secara sengaja ataupun tidak disengajakan. Saya tidak ingin menyentuh carutan yang disengajakan. Kerana saya fikir itu adalah perkara yang kita boleh menilai ketinggian moral dan sahsiah diri seorang manusia. Malahan dia sendiri (si pencarut tegar) juga boleh menilai sama ada dia perlu mencarut ataupun tidak sebenarnya. Maka sudah tentu saya ingin menyentuh carutan yang tidak disengajakan. Bagaimana tu? 


Begini, carutan yang tidak disengajakan ini lahir daripada tindak balas spontan iaitu latah. Selalunya apabila seseorang itu terkejut, orang akan melatah. Itu adalah tindakan spontan. Mereka akan menyebut perkataan atau meniru tingkah laku orang lain di sekelilingnya terus-menerus, berulang-ulang. Sekiranya orang yang menyakat itu semakin galak mengusik orang yang melatah, latahnya akan menjadi-jadi sehinggakan dia seperti di alam bawah sedar, hilang kawalan diri.


Parah bukan? namun aneh dan ganjil apabila masyarakat Melayu menganggap 'melatah' adalah sesuatu yang normal dan tidak perlu dihindari. Saya masih lagi mencari sebabnya, adakah ianya budaya tradisi? Maka ada sesuatu yang menarik apabila seseorang itu melatah. Pasti akan terkeluar perkataan yang memalukan, yang akan menyebabkan orang lain terdiam, tercengang-cengang. Mencarut, itulah juga dipilih untuk disebut dalam latah.


Maaf cakaplah ya, saya perhatikan selalunya sesetengah daripada mereka akan menyebut perkataan lucah untuk mencarut, contohnya alat genital manusia *setelah disunting*  tanpa segan silu. Bagi saya itu adalah carutan yang agak kasar dan tabu untuk diluahkan di persekitaran awam, lebih-lebih lagi di hadapan kanak-kanak. Risau juga bila mereka bertanya apa maksud  itu dan apa maksud ini? kenapa bunyi dia macam tu?. Dan yang lebih parah mereka akan meniru untuk menyebut perkataan itu.


Motif saya bercerita mengenai carutan? ya saya juga ada melatah.(ketawa). Tapi tidaklah seteruk mana, tidaklah sampai menari-nari dan berjoget sakan. Cukuplah sekadar saya menyebut beberapa perkataan sahaja.


Situasinya di kedai makan: saya ingin mengambil botol sos cili di atas meja. Kemudian sudu di tangan saya terlepas daripada genggaman, terpelanting dari meja ke lantai. Reaksi spontan, saya pun melatah:

Allahuakbar kabiro walhamdulillahi kasiroh! (benar istighfar/ takbir / tahmid ini tidak habis sebutannya).

Musfirah yang berada di depan saya terketawa melihat saya melatah sambil mata terbuntang dua tiga saat. Saya melatah tidaklah seperti terpekik melolong, tapi agak melucukan barangkali.

Saya pun berkata: why? At least Im not cursing right? = )


Saya melatah, tapi saya tidak mencarut. Ianya boleh dikawal sebenarnya, beristighfarlah bila ditimpa sesuatu kejadian, bila menjadi kebiasaan, tiada masalah, mungkin dapat pahala secara tidak sengaja, wallahuallam.



P/S: bagaimana carutan sebegini !@#$%^&* siapa yang dapat mentafsir ya? Siapalah yang tahu apa terbuku di hati bukan? Boleh dimaafkan tak? :)


2 ulasan:

  1. comel bonda sambil posing ala-ala finalis Gadis Melayu~~

    BalasPadam
  2. bonda sangat, ayahandanya mana? ;)

    BalasPadam

Tulis-Tulis, nanti saya balas.