Ahad, Januari 16, 2011

Rampas balik Piala yang berhabuk dalam almari Kolej Lain?

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.


Berusahalah, jangan berpuas hati sehinga yang baik menjadi lebih baik dan yang lebih baik menjadi paling baik.
                                                                                       -Larry Bielat.

Pertandingan Debat Piala Pengetua Kolej Harun Aminurrashid (KHAR) telah dilangsungkan dengan jayanya. Pertandingan ini diadakan pada 13 hingga 15 Januari 2011 sempena Pesta Insaniah Bestari (KARIB) yang dianjurkan oleh KHAR. Sebagai pendebat UPSI, saya turut melibatkan diri dalam pertandingan ini dengan menjadi hakim Saringan. (atas kapasiti saya adalah pendebat senior).

Pada pertandingan akhir Debat Piala Pengetua KHAR ini telah menemukan pasukan debat KHAR dan Pasukan Debat Kolej Aminudin Baki (KAB). Dengan Usul Pembangunan Modal Insan: Realiti bukan Fantasi, maka Pasukan Debat KAB memenangi pertandingan dengan margin tipis 1, juri 3:2.

Setelah memenangi pertandingan tersebut, saya kira ada semangat tinggi buat pasukan debat KAB untuk mengungguli pula Pertandingan Debat Piala Pengetua Kolej Aminudin Baki yang bakal dilaksanakan pada bulan Februari nanti. Ini adalah perkembangan positif bagi mencari pelapis pendebat UPSI yang bersemangat tinggi. 

Untuk pengetahuan anda, pada tahun lepas, Pertandingan Debat Piala Pengetua KAB telah dimenangi oleh pasukan debat KHAR dan disimpan dalam almari piala di hadapan pejabat Kolej. Jadi pihak KAB bertekad untuk memenangi debat Piala Pengetua KAB nanti.

Tidak percaya? lihat kenyataan melalui laman sesawang Facebook ini. Perbualan antara pendebat wakit Kolej Aminudin Baki.


gambar masih kecil? sila klik pada gambar untuk tumbesaran yang lebih baik.


Bagi saya, mempunyai semangat atau motivasi untuk mencapai sesuatu perkara yang lebih baik adalah tidak salah. Itu biasalah apabila kita gigih mahu mempertahankan atau memperjuangkan sesuatu. Sekurang-kurangnya mereka bermotivasi tinggi dan mempunyai matlamat. Saya juga menyokong kenyaataan mereka yang bersemangat. Ini adalah persaingan sihat.

Namun kadangkala kesantunan berbahasa juga perlu dijaga. Mungkin apa yang ingin disampaikan oleh wakil KAB adalah piala yang dah berhabuk itu menjustifikasikan ianya telalu lama berada di Kolej Harun Aminurashid. Ataupun boleh jadi, piala yang dah berhabuk itu disebabkan pihak KHAR tidak menjaga piala itu, cukup sekadar replika yang diselaputi sesawang dan habuk semata-mata? Siapa tahu mentafsir? Siapa yang memahami dengan jelas apa yang ingin disampaikan? Maka kesantunan berbahasa mencerminkan pemikiran kita bukan? :)


P/S: saya tidak mengintip, saya dijemput oleh Tuan punya badan untuk membaca status facebook beliau tersebut.

2 ulasan:

Tulis-Tulis, nanti saya balas.