Isnin, Januari 17, 2011

Partikel Kah?

Assalamulaikum dan Salam Sejahtera.


Pertanyaan, seringkali melibatkan penambahanan simbol '?'di ayat penyata. 


Saya juga seringkali bertanya kepada rakan-rakan, pensyarah dan sebagainya jika ada persoalan bermain di fikiran saya. Namun setiap pertanyaan saya majoritinya  terdapat penggunaan partikel 'kah' dan penciptaan ayat tanya songsang.

Contohnya mudah: Awak sudah makankah?, awak berada dimanakah? Buah itu sudah masakkah?

Seringkali partikel 'kah' digunakan pada ayat penyata bagi mencipta pertanyaan.

Sedar ataupun tidak keadaan ini adalah kebiasaan dek kerana penggunaan ayat itu dalam kehidupan seharian kita:

Penggunaan bahasa Pasar juga akan menyebabkan ianya menjadi kebiasaaan. Kebiasaan percakapan sehari-hari ini menyebabkan berlakunya pelbagai kesalahan bahasa tanpa saya sedari.

Contoh kebiasaan percakapan seharian:

1) Tetamu itu sudah tiba ke?
2) Buah itu sudah masak ke?
3) Mereka hendak menolong kita ke?

Yang menyebabkan kesalahan begini berlaku:

1) Tetamu itu sudah tibakah?
2) Buah itu sudah masakkah?
3) Mereka hendak menolong kitakah?

Maka ayat tanya menggunakan partikel kah yang sebetulnya adalah begini.

1) Sudah tibakah tetamu?
2) Sudah masakkah buah itu?
3) Hendak menolong kitakah mereka?


Benar dalam setiap pertanyaan atau percakapan seharian, penggunaan partikel 'kah' tidak dititik-beratkan sangat, namun keadaan ini telah menjadi kebiasaan saya lebih-lebih lagi dalam penulisan. Maka Saya perlu lebih berhati-hati dimasa hadapan.





Tiada ulasan:

Catat Ulasan

Tulis-Tulis, nanti saya balas.