Sabtu, Januari 22, 2011

Amaran!

Assalamualaikum dan Salam Sejahtera.

Hari Sabtu pada kebiasaannya ada Pasar Malam di Pekan Tanjung Malim. Disebabkan kereta saya rosak, maka saya ke sana dengan menaiki bas. Pasar Malam Di Tanjung Malim agak meriah dengan pelajar UPSI. Tidak perlulah saya bercerita dengan berjela-jela tentang apa yang ada di pasar malam itu. Sebab saya yakin dan percaya anda semua pernah ke pasar malam dan tahu apa yang dijual di pasar malam tersebut.


Penceritaan saya berkisar tentang situasi saya pulang dari pasar malam ke kolej kediaman. Bas yang saya naiki adalah bas Suasana Edaran dimana ia terikat secara kontrak dengan UPSI. Maka bas ini juga dikenali sebagai Bas Kitaran UPSI. Pada waktu pulang, bas ini berhenti di kawasan menunggu yang terpilih. Maka kami berpusu-pusu beratur untuk menaiki bas. Pelajar-pelajar UPSI ini, pada kebiasaannya akan membeli barang keperluan dan makanan.


Tiba-tiba pemandu bas meluru ke arah pintu bas dan menyatakan begini " kalau nak naik bas ini, minuman kena habiskan dulu di luar, lepas tu baru masuk!", pemandu itu berkata kepada pelajar-pelajar yang memegang minuman dalam gelas plastik. Maka terkocoh-kocohlah pelajar menyedut air minuman sampai habis dan dibuang ke dalam tong sampah. Saya fikir mungkin pemandu bas itu tidak mahu minuman yang dibawa oleh para pelajar itu tertumpah dalam bas. Maka Amaran sebegini pun ada ya? Larangan membawa air minuman ke dalam bas : )




3 ulasan:

  1. urm..tak nak buat entri pasal ayam percik??:P

    BalasPadam
  2. saya suka ayam percik(ayat penyata)
    Fawiz tidak suka,tapi saya suka.

    (setelah anda meneliti ayat-ayat ilmiah ini,tiada kaitankah dengan bahasa?):P

    okay2x..guro2x..

    BalasPadam

Tulis-Tulis, nanti saya balas.